#EdisiMagang: Spechless deh saya :D

#EdisiMagang: Spechless deh saya :D

Ini sudah hari ke-19 gue magang..
Dan hari ini,, lagi-lagi, pertanyaan ini muncul.

Sudah punya pacar?

Sebenarnya waktu awal magang.
Di Bagian X, seorang ibu pernah tanya, “Punya pacar?”. “Ga boleh Bu”, singkat gue. “Mama-Abah ga pernah ngelarang atau ngebolehin, pikir sendiri aja sih Bu. Hee”

Di bagian yang sama, suatu hari seorang bapak juga pernah tanya.
Bapak: Punya pacar nggak?
Saya: Nggak pak.
Bapak: Masa?
Saya: Kalau emang berani, langsung nikah aja Pak.
Bapak: Ah, betul betul.
Saya: 😀

Beberapa hari kemudian, saya ngisi absen di Bagian TU.
Kebetulan ada Bapak Kasubag di sana, beliau yang nerima surat magang saya waktu itu.
Karena belum waktunya apel, habis ngisi absen, saya ngobrol-ngobrol sama beliau.
You know what? Seperti biasa, kalau nanya alamat rumah, pasti deh ngomongin jengkol. Haha..
Sampai pada akhirnya, pertanyaan yang lagi-lagi muncul.
“Kamu punya pacar?”, dan lagi-lagi saya jawab, “Nggak, Pak”.
Bapak: “Nggak dibolehin ya?”
Saya: “Ga pernah juga sih Mama-Abah ngelarang, saya dan kakak-kakak biasa disuruh berpikir sendiri tentang baik buruknya tindakan yang kami lakukan, termasuk pacaran. Udah besar, bisa berpikir sendiri mana yang baik mana yang nggak, Pak.”
Eh, beliau malah kemudian nasehatin gue.
Bapak: “Iya, kalau jadi cewek harus pintar-pintar jaga diri, pergaulan zaman sekarang beda”.
Saya: “Iya paak, saya juga setuju kalo zaman sekarang emang ‘ngeri’.”
Dan menunggu waktu apel, kita malah ngomongin kejadian di Jafri Zam-Zam itu, sambil beliau terus nasehatin.. Hee..

Hari ini,, omongan ini kembali muncul.
Ini hari ke-4 saya berada di bagian baru, sebut saja Bagian Y.
Omongan ngalor ngidul sama bapak dan ibu di sini, berujung pada omongan pacar.
Dan baru kali ini, gue jengkel ngejelasin kalau gue ga punya pacar.
Soalnya bapak dan ibu di sini maksa.
“Aah, bohong.. Pasti punya pacar”.
“Kalau masih SMA saya percaya kamu belum punya pacar, ini kan sudah kuliah, ga mungkin ga punya pacar”
Inilah komentar mereka waktu saya bilang, “Nggak pak,, beneran ga punya”.
(Capek bener lo nyahutinnya)

Dan tuduhan ini berawal hanya karena gue senyam-senyum pas beliau ngomongin mau jodoh-jodohin gue. Daebak deh ya bapak dan ibu di sini.

“Kayanya ga suka dijodoh-jodohin, pasti udah punya pacar”.
“Nggak Pak”
“Aah, pelan gitu nyahutnya, pasti udah punya pacar, ngaku ajaa”.
(Aduuh pak, kalau saya ngomong keras-keras, ntar dikira saya marah lagi)

Intinya, cuma di Bagian ini yang ga percaya omongan gue..

Emang harus ya Pak, Bu, pacaran?
Emang udah tabu banget kalau zaman sekarang ada orang yang maunya langsung nikah aja?
Atau sekarang, emang lagi zamannya harus pacaran?
Sampai orang tua pun berpikir aneh kalau seseorang ga pacaran?

Pengen banget deh gue nyahutin, “Ga ada suruhan pacaran di Al-Qur’an ataupun Hadits, Pak, Bu”

Kalau pikiran orang tua saja sudah bergeser seperti ini, yaa, jangan heran lah kalau anak-anak sekarang jadi seperti apa..

*saya juga banyak dosa, ga mau sok suci. tidak bermaksud menggurui, hanya mencurahkan isi hati. haha 😀

Wallahu’alam 🙂

Kamis, 27 Okt 2011
Tempat Magang

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s