Daily

dear diare…

ini penyakitnya apaan sih. ga keren banget. masa gue harus bolak-balik toilet.

ya. gue diare. aarrggh..

gue ga tau pasti penyebabnya apa,, tapi dari kemarin perut gue mules ga karuan kaya gini.

tepatnya kemarin malam perut gue mulai mules.
soalnya, hari kemarin itu makanan gue agak ga beres deh kayaknya.
gue pikir ntu makanan lagi pada berantem di perut gue.
gue coba nginget apa aja yang gue makan sampai gue mesti menderita kaya gini.

pagi jumat, gue mesti ngantor buat magang.
gue emang biasa ga makan pagi, kalau ga salah, pagi itu gue makan kue ‘gegodoh tiwadak’.
karena ini hari jumat, gue cuma ngantor sampai jam 11. dan di kantor, gue cuma minum teh.
pulangnya gue langsung ke SDIT Ukhuwah buat nemenin kaka gue yang buka stand di sana, kebetulan Yayasan Ukhuwah sedang merayakan Milad ke-18. Saengil Chukkae 😀

back to topic

di samping stand kakak gue, ada stand ice cream cone, haha, gue udah liat stand itu kemarin kamis waktu gue jemput Nabila di sekolahnya, cuma karena waktu itu stand nya dipenuhin anak2, dan gue mesti kesana-kemari nyari Nabila, dan cuaca sudah menandakan akan turun hujan, lupa lah gue sama ice cream, dan langsung pulang waktu udah ketemu sama Nabila.

hari ini, wallaaaa,, gue di sini, dan stand ice cream di samping stand kakak gue, dan anak-anak lagi pada belajar, haha. bersegeralah gue menuju stand ice ceam dan beli ice cream. cuaca juga mendukung, panaas banget soalnya.

kakak gue kan buka stand kue, dia jual aneka kue, hari itu dia jual donat dan cupcake, dominan cupcake sih.
nama usaha dia Nabila Cake & Chocolate (kalau di facebook Nabila Cakes-Nabila yaa diambil dari nama anak dia)
dan gue sempat dokumentasiin stand dia sebelum gue beli ice cream.

kalau liat kronologis, gue belum makan sesuatu yang mengandung karbohidrat dari pagi, kecuali tepung yang ada dalam adonan ‘gegodoh tiwadak’.
karena gue ngerasa lapar, gue comotlah satu donat siram coklat yang ada di stand kakak gue.
(eh, gue lupa bayar nih sampai sekarang, kemarin kakak gue ga mau dibayar sih, lupa deh gue, padahal niat gue bayar loh, haha, tapi kakak gue ikhlas aja kali yee :p)

makan donat tenyata ga bikin kenyang, gue masih lapar.
kaka gue nawarin makan, di sini kebetulan banyak orang-orang yang buka stand dengan isi yang beda-beda, dari makanan, minuman, pakaian, aksesoris, buku, sampai sepatu.

gue dan kakak gue kemudian liat-liat stand, sekalian nyari sesuatu yang bisa di makan.
setelah kesana-kemari mencari alamat (?)
gue dan kakak gue-yang ternyata juga belum makan pagi- memutuskan untuk beli KFC-KFCan, 2 ayam dan satu nasi aja. (padahal yang makan berdua -_-). trus gue juga beli teh poci dingin.
ini berarti, bertambah lagi makanan yang masuk perut gue.

setelah sholat zuhur di mushola sekolah, gue balik ke stand dan nemuin kakak gue yang satunya lagi udah nongkrong di stand kakak gue.
udah tau kan gue punya 7 kakak? jadi biar ga pusing, kita bikin rumus aja ya..

kakak gue yang punya stand adalah anak ke-5, jadi dia itu =  kakak5
kakak gue yang datang ke stand kakak5 adalah anak ke-6, jadi dia itu = kakak6

paham?

mari kita lanjutkan ceritanya.

kakak6 ke sini buat jemput anaknya yang juga sekolah di sini, dan biasa laah, kalau gue dan kakak-kakak gue udah ngumpul, adaaaaa aja yang diomongin, dari masalah agama sampai makanan, hehe

Mama nelpon, gue disuruh pulang cepet karena beliau mau ke rumah nenek gue. ponakan gue, Najmi (adik Nabila) lagi tidur, ga ada yang jaga dia, dan gue harus pulang duluan, padahal tadi awalnya mau nemenin kakak5 sampai bazar selesai.

tapi apa boleh di kata, gue mesti pulang. gue ikut motor dan pulang bareng kakak6 sama Dalila, anaknya.
motor gue? gue kasih sama kakak5, biar dia nanti yang bawa pulang sama Nabila.

ga jauh dari komplek sekolah,,
tik, tik, tik, byuurrr…
hujan yang awalnya cuma gerimis, makin ke sini makin deras, dan sakit! kaya ketusuk jarum.
daripada basah, kakak6 mutusin buat berteduh soalnya dia mau pasang jas hujan.

kita jalan lagi, dan udah pakai jas hujan.
ga jauh,, hujan berhenti, cuma rintik doang..
makin ke sana, makin kering aja jalanan.

gini nih ya, Kekuasaan Allah. Siapa coba yang bisa bikin di sana hujan, di sini nggak, kalau bukan Dia punya Kuasa yang Luar Biasa?.

sampai rumah, Mama-Abah udah siap di atas motor mau berangkat.

kakak6 juga langsung pulang habis pamitan.

ga lama, hujan deraaaaaaas banget.
untung gue udah di rumah.
eh, Mama-Abah gue kan baru aja berangkat, pakai motor lagi, kehujanan pas di mana ya mereka?

kalau hujan biasa sih ga papa, ini hujat lebat, besar-besar dan jelas sakit, plus petir dan guntur.
di rumah aja serem, apalagi di jalan. waktu itu cuma berdoa semoga Mama-Abah dapat tempat berteduh.

tiiit, ttiiiit,, bunyi klakson dari depan rumah. eh, kakak6.
haha, ternyata dia td ngelawan hujan buat ngambil pesanan ayam penyet.
sebelum pulang dari sekolah tadi dia nawarin gue makan, dan dia udah pesan lewat telpon, jadi tinggal di ambil, kebetulan dia juga belum makan.
gue td sempat mikir juga sih, hujan gini jadi ga ya dia ngambil pesanan itu, eh, ternyata dihajar sama dia hujannya.
dan nganterin gue 1 kotak nasi ayam penyet, lengkap pakai sambel. hehe

(hari ini yang gue tau, dia ga enak badan, mungkin karena kehujanan kemaren. meskipun pakai jas hujan, tetep aja basah kalau hujannya kaya gitu. moga kakak6 cepet sembuh. amiin.)

jadi,, masuklah nasi ayam penyet plus sambel pedas itu ke perut gue.

malamnyaaa,, mulailah semua makanan itu berantem di perut gue. haah.. mules, tapi belum diare.
gue cuma minum obat penghilang sakit malam itu.

pagi sabtu,, inilah harinya..
gue diare.

pagi ini gue makan lontong sayur, kuahnya santan, ikannya masak habang, dan pakai sambel, lagi :p
apa ini penyebabnya?

udah lama gue ga mules dan diare kaya gini.
dulu, perut gue emang sensitif.
ga bisa makan sambal kacang, sambal cabe, atau hal-hal lain pemicu sakit perut, gue langsung diare.
sekarang gue kuliah semester akhir dan udah jarang banget diare karena ‘salah makan’.

kata tante gue yang bidan dan Mama gue, kayaknya emang lagi musimnya orang diare, karena perubahan cuaca yang ekstrim. mungkin kali ya..

dan sampai tulisan ini ditulis, perut gue belum bener-bener ‘waras’

kalau harus bolak balik toilet, ga terlalu masalah sih, karena gue di rumah gini.
ga kebayang mesti diare saat bepergian jauh, Nauzubillah deh.

yang paling ga enak itu, mulesnya, dan lemes karena gue dehidrasi a.k.a kehilangan cairan tubuh.
dan lemes ini bikin males ngapa-ngapain.
(males ngapa-ngapain tapi bisa aja nulis blog, haha, cari-cari alesan doang :p)

semoga aja besok pagi, gue udah sembuh seperti sedia kala
cerah ceria layaknya mentari pagi.
gegap gempita layaknya ayam berkokok. (?)

Salam Sakit Perut.
ArifahMarhamah.

Hobby

Terima Kasih Guruku

gara-gara kemaren liat anak-anak SDIT pada lomba lipsync, jadi inget terus lagu ini.. bagus, lucu 😀

 

“Terima Kasih Guruku”

 

Pagiku cerah ku.. matahari bersinar

Kugendong tas merah ku di pundak

 

Slamat pagi semua ku nantikan dirimu

Di depan kelasmu menantikan kami..

 

Guruku tersayang guru tercinta

Tanpamu apa jadinya aku

Tak bisa baca tulis mengerti banyak hal

Guruku terima kasih ku

 

Nyatanya diriku kadang buat mu marah

Namun segala maaf kau berikan

 

 

*baru tau kalo ini katanya lagu karangan Melly Goeslaw 😀

Daily

#EdisiMagang: Spechless deh saya :D

Ini sudah hari ke-19 gue magang..
Dan hari ini,, lagi-lagi, pertanyaan ini muncul.

Sudah punya pacar?

Sebenarnya waktu awal magang.
Di Bagian X, seorang ibu pernah tanya, “Punya pacar?”. “Ga boleh Bu”, singkat gue. “Mama-Abah ga pernah ngelarang atau ngebolehin, pikir sendiri aja sih Bu. Hee”

Di bagian yang sama, suatu hari seorang bapak juga pernah tanya.
Bapak: Punya pacar nggak?
Saya: Nggak pak.
Bapak: Masa?
Saya: Kalau emang berani, langsung nikah aja Pak.
Bapak: Ah, betul betul.
Saya: 😀

Beberapa hari kemudian, saya ngisi absen di Bagian TU.
Kebetulan ada Bapak Kasubag di sana, beliau yang nerima surat magang saya waktu itu.
Karena belum waktunya apel, habis ngisi absen, saya ngobrol-ngobrol sama beliau.
You know what? Seperti biasa, kalau nanya alamat rumah, pasti deh ngomongin jengkol. Haha..
Sampai pada akhirnya, pertanyaan yang lagi-lagi muncul.
“Kamu punya pacar?”, dan lagi-lagi saya jawab, “Nggak, Pak”.
Bapak: “Nggak dibolehin ya?”
Saya: “Ga pernah juga sih Mama-Abah ngelarang, saya dan kakak-kakak biasa disuruh berpikir sendiri tentang baik buruknya tindakan yang kami lakukan, termasuk pacaran. Udah besar, bisa berpikir sendiri mana yang baik mana yang nggak, Pak.”
Eh, beliau malah kemudian nasehatin gue.
Bapak: “Iya, kalau jadi cewek harus pintar-pintar jaga diri, pergaulan zaman sekarang beda”.
Saya: “Iya paak, saya juga setuju kalo zaman sekarang emang ‘ngeri’.”
Dan menunggu waktu apel, kita malah ngomongin kejadian di Jafri Zam-Zam itu, sambil beliau terus nasehatin.. Hee..

Hari ini,, omongan ini kembali muncul.
Ini hari ke-4 saya berada di bagian baru, sebut saja Bagian Y.
Omongan ngalor ngidul sama bapak dan ibu di sini, berujung pada omongan pacar.
Dan baru kali ini, gue jengkel ngejelasin kalau gue ga punya pacar.
Soalnya bapak dan ibu di sini maksa.
“Aah, bohong.. Pasti punya pacar”.
“Kalau masih SMA saya percaya kamu belum punya pacar, ini kan sudah kuliah, ga mungkin ga punya pacar”
Inilah komentar mereka waktu saya bilang, “Nggak pak,, beneran ga punya”.
(Capek bener lo nyahutinnya)

Dan tuduhan ini berawal hanya karena gue senyam-senyum pas beliau ngomongin mau jodoh-jodohin gue. Daebak deh ya bapak dan ibu di sini.

“Kayanya ga suka dijodoh-jodohin, pasti udah punya pacar”.
“Nggak Pak”
“Aah, pelan gitu nyahutnya, pasti udah punya pacar, ngaku ajaa”.
(Aduuh pak, kalau saya ngomong keras-keras, ntar dikira saya marah lagi)

Intinya, cuma di Bagian ini yang ga percaya omongan gue..

Emang harus ya Pak, Bu, pacaran?
Emang udah tabu banget kalau zaman sekarang ada orang yang maunya langsung nikah aja?
Atau sekarang, emang lagi zamannya harus pacaran?
Sampai orang tua pun berpikir aneh kalau seseorang ga pacaran?

Pengen banget deh gue nyahutin, “Ga ada suruhan pacaran di Al-Qur’an ataupun Hadits, Pak, Bu”

Kalau pikiran orang tua saja sudah bergeser seperti ini, yaa, jangan heran lah kalau anak-anak sekarang jadi seperti apa..

*saya juga banyak dosa, ga mau sok suci. tidak bermaksud menggurui, hanya mencurahkan isi hati. haha 😀

Wallahu’alam 🙂

Kamis, 27 Okt 2011
Tempat Magang

Daily

#EdisiMagang: Bapak ini menarik perhatianku..

Hari selasa kemarin pertama kali aku melihat beliau, di ruang tunggu.
Mungkin hari-hari sebelumnya beliau sudah ada.
Tapi aku lupa.

Hari selasa kemarin aku ingat melihat beliau, karena saat mau pulang, aku menyenyumi beliau yang sedang duduk di ruang tunggu.

Waktu itu kukira beliau tamu yang sedang menunggu seseorang.
Karena hari-hari biasanya, cukup banyak orang keluar masuk ruangan ini.

Rabu kemarin, aku baru tahu kalau beliau adalah supir di instansi ini, khususnya bagian ini.

Aku tahu beliau supir juga karena suatu kejadian.

Waktu itu, tiba-tiba ibu di ruanganku nyeletuk.

Ibu1 : “Coba liat Si A, baru jadi staf, udah nyuruh-nyuruh Pak Supir ngangkat rak buku itu, padahal kecil, dekat lagi”

Awalnya aku tidak terlalu memperhatikan, tapi kemudian aku menoleh ke belakang, karena aku duduk membelakangi kaca, dari kaca ruangan ini terlihat semua kejadian di luar ruangan.

Ibu 1: “Masa tas juga diambilkan Pak Supir”

Aku menoleh, dan mendapati, bapak yang aku kira tamu-dan ternyata Pak Supir- sedang mengambilkan tas dari mobil yang satu, dan menyerahkan kepada seorang bapak-yang disebut Ibu1 td Si A-.

Apa ibu tadi bilang? Mengangkat rak buku?Kedua mobil itu hanya berjarak kira-kira 1 meter.

Dan kalau benar rak yang diangkat kecil, pantas saja Ibu1 bilang, “Terlalu, beliau kan orang tua”.

Ibu 2 menimpali, “Beliau mungkin merasa karena beliau supir itu bu, jadi beliau mau-mau aja”.

Ibu 1 menyahut, “Tetap saja, kita seharusnya bisa lah sendiri kalau cuma melakukan hal itu, jangan mentang-mentang beliau supir, lalu seenaknya, beliau kan lebih tua dari si A, baru jadi staf, gimana nanti jadi bos”.

Beneran! Melihat kejadian itu bikin miris..

Bapak Supir itu terlihat sangat kasian..

Hari Rabu juga, beliau masuk ke ruangan di mana aku berada.

Beliau mau ngambil air dari dispenser buat dimasukin ke dalam botol air mineral beliau.

Beliau bilang sama salah satu bapak di sini yang kemudian mempersilahkan beliau dengan ramah.

Melihat aku duduk di ruangan, beliau juga minta izin sama aku.

Aku cuma bisa senyum seakan mengiyakan, padahal dalam hati, “Silahkan pak, ambil, saya bukan siapa-siapa di sini, lagian bapak itu sudah mempersilahkan bapak, ga perlu izin saya”.

Tapi kata-kata ini tak keluar dari mulutku.

Selesai mengisi botol, beliau keluar ruangan, dan kembali melihatku dan mengucapkan terima kasih kepadaku.. Lagi-lagi aku cuma bisa senyum sambil mengangguk, padahal lagi-lagi dalam hati aku berkata, “Paak, ga perlu berterima kasih sama saya, itu bukan air saya, bapak juga berhak atas air itu, duluan bapak mungkin kerja di sini, saya mahasiswa magang, saya lebih muda dari bapak, saya ga enak kalau bapak seperti itu kepada saya’.

Dan lagi-lagi, kata-kata ini hanya bergumul di otak dan hati.

Hari ini, Kamis.

Aku melihat bayang-bayang dari kaca lemari yang memantulkan kejadian di luar ruangan.

Aku lihat Pak Supir sedang membersihkan mobil hitam, yang kemudian aku ketahui, itu mobil dinas.

Tak lama kemudian, ibu-ibu di ruangan ini tiba-tiba bercakap.

Ibu3: “Coba lihat, kasian beliau, tadi membersihkan mobil dinas, sekarang mobil si X. Melebar ke barang pribadi ini”.

Aku menoleh lagi, iya, beliau masih membersihkan mobil, tapi bukan mobil hitam tadi, sekarang mobil merah.

Dan apa? Itu mobil pribadi?

Ga papa kalau minta tolong beliau membersihkan mobil tapi kemudian memberi beliau tambahan sebagai ucapan terima kasih, kalau nggak dan hanya memanfaatkan keberadaan beliau sebagai supir instansi, terlalu!

Semoga saja yang punya mobil masih punya hati.

Entah kenapa, melihat orang tua yang harus bekerja seperti ini di usia mereka yang sudah tidak muda selalu membuat saya ingin menangis.

Saya ga pernah tega melihat bapak-bapak yang seperti ini.

Hari ini, saya bahkan tidak bisa mengalihkan pandangan dari beliau yang sedang mencuci mobil.

Untungnya orang-orang di ruangan ini -mungkin- sepemikiran dengan saya. Kasian sama beliau, melihat beliau sebagai orang yang lebih tua, yang memang pantas dihormati, meskipun posisi jabatan beliau mungkin rendah dari orang-orang di ruangan ini.

Tapi apakah posisi jabatan yang menentukan seseorang dipandang berbeda di mata Tuhannya?

Tidak bukan?

Tempat Magang.

Kamis, 20 Okt 2011

*percakapan asli tidak seperti ini, tapi maksud pembicaraan masih sama. 😀